Sistem Dasar Keamanan Komputer

Ada dua jenis keamanan: break-data dan keamanan data. Disapa dengan memiliki sistem cadangan yang baik (lihat bagian selanjutnya tentang keamanan komputer). Break-in keamanan sering merupakan masalah menggunakan password ke file atau sistem di mana mungkin, penguncian sistem di kantor dan mengelola modem dial-in. Apakah modem hanya pada saat mengirim atau menerima.

Untuk menghindari kehilangan informasi yang tersimpan di komputer Anda bila, misalnya, istirahat disk (atau "crash"), memastikan bahwa file komputer secara teratur mundur ke media lain, misalnya, mundur ke kaset magnet, "zip" disk, CD-ROM , dll Simpan offsite media, yaitu, di fasilitas selain di organisasi Anda. Jika crash disk, Anda dapat memperbaiki disk atau mendapatkan yang baru dan kemudian mengembalikan informasi dari media backup ke disk.Or baru, jika media cadangan tidak dapat diberikan (kebanyakan hanya beberapa ratus dolar), pastikan file tersimpan pada perangkat setidaknya dua media yang berbeda, misalnya, disimpan pada hard disk internal dan kemudian juga pada sebuah disket. Menggunakan disket sebagai cadangan hanya memerlukan pengguna komputer untuk kadang-kadang menyelamatkan diri atau dia file-nya ke disket selain keras disk. Para disket yang sama dapat digunakan untuk file cadangan. Perhatikan bahwa aplikasi perangkat lunak utama sendiri (Word, Excel, dll) tidak perlu di-back up karena organisasi biasanya memiliki aplikasi master disket perangkat lunak. Yang penting item yang paling untuk cadangan biasanya database file, file spreadsheet dan dokumen besar ditulis oleh pengguna. Melakukan backup rutin lebih merupakan masalah kebijakan manajerial dari keterbatasan teknis.

2. Gunakan pelindung gelombang listrik untuk memastikan komputer Anda tidak akan mengalami lonjakan tiba-tiba listrik, misalnya, selama badai, jika kualitas listrik Anda dalam membangun Anda buruk, atau komputer dimatikan dan.

3. Lindungi tidak sah akses ke file komputer dengan menggunakan password untuk log-on ke sistem Anda, jika mungkin. Kritis file dapat disalin ke dua disket yang berbeda (dengan satu sebagai cadangan untuk yang lain) dan keduanya disimpan dalam laci terkunci. Pastikan untuk label disket seperti yang Anda akan mengenali mereka kemudian dengan nama pada label disket.

4. Pastikan bahwa komputer tetap bekerja sebagai sebanyak mungkin (yaitu, maksimum uptime mereka) dengan pencatatan dan pengujian prosedur rinci untuk semua rutin, namun kritis, pekerjaan yang dilakukan oleh staf di komputer dan peripheral yang terkait, misalnya, untuk backup dan mengembalikan komputer, memperbaiki berulang masalah, dll Cari dan label prosedur di satu lokasi pusat yang semua staf mengetahui.

5. Mengembangkan internal dukungan tenaga teknis yang kompeten yang dapat membantu orang lain untuk melakukan kegiatan dasar tentang komputer dan yang dapat menghubungi konsultan luar untuk troubleshooting bila diperlukan. Memiliki satu atau dua orang internal yang ditunjuk sebagai kontak dukungan teknis untuk anggota staf lain.

6. Memerintahkan staf melaporkan semua masalah dengan dukungan orang-orang teknis internal. Dengan cara itu, orang-orang internal sadar semua masalah dan lebih mungkin untuk mendeteksi masalah melaju sedini mungkin. Mereka juga menjadi lebih terlatih untuk mendeteksi dan mendiagnosis masalah.

7. Merekam semua nomor telepon penting untuk konsultan dukungan teknis atau kontak, dan memastikan staf dapat menemukan angka-angka ini bila diperlukan.

8. Jauhkan semua dokumentasi perangkat lunak, seperti buku pedoman, dan panduan, disimpan di satu lokasi pusat di mana staf bisa menemukan mereka. Mengirimkan lembaran di dinding sehingga mereka dapat memeriksa dokumen dan untuk kontrol untuk memastikan mereka dikembalikan.

9. Segera mendaftarkan seluruh perangkat lunak baru dengan vendor untuk memastikan Anda menerima pemberitahuan versi perangkat lunak pembaruan rutin dan apakah Anda memenuhi persyaratan untuk memanggil para pedagang untuk dukungan teknis jika diperlukan.

10. Jaga nomor seri dari semua paket perangkat lunak di tempat yang terlihat jelas untuk kemudahan referensi saat memanggil vendor teknis dukungan perangkat lunak. Vendor biasanya akan meminta Anda untuk nomor seri untuk memastikan bahwa Anda memang membeli perangkat lunak.)

11. Catatan bahwa jika Anda menyembunyikan perangkat keras komputer Anda, Anda berisiko kehilangan cakupan garansi.Selama masa garansi Anda (yang sering mencakup tenaga kerja selama 90 hari pertama dan perangkat keras selama pertama satu atau dua tahun), selalu memanggil vendor segera setelah Anda mencurigai adanya masalah. Masalah biasanya terjadi selama beberapa minggu pertama jika terjadi sama sekali.

12. Pastikan untuk menginstal sebuah detektor virus pada sistem Anda. detektor secara otomatis harus memeriksa setiap data baru dibawa masuk ke dalam sistem Anda, misalnya, dari disket, di-download dari internet, dll

13. Mengembangkan rencana pemulihan bencana. Rencana harus alamat kontinjensi. Ini harus mencakup prosedur untuk menanggapi, misalnya, jika crash disk, jika komputer berhenti bekerja, jika jaringan sedang down, jika gedung entah bagaimana hancur, dll

Newer Post

Leave a Reply

Jika Ada Masukan , Tangapan , Koreksi Silahkan Tinggalkan Komentar di Bawah Ini ...
Terimakasih dan Mari Sama-sama Belajar
FOLLOW ME Terimakasih Dan Salam Kenal

Note: only a member of this blog may post a comment.

........
Bakato Urang Bagak, sagilo-gilo urang lalok labiah gilo urang code sambia lalok
........